Senin, 15 Juli 2024

Arara Abadi dan BRIN Lakukan Riset Hama Penyakit Ekaliptus, Kembangkan Klon Unggul Tanaman Industri

Latest

- Advertisement -spot_img

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Pusat Riset Mikrobiologi Terapan melakukan kolaborasi bersama dengan perusahaan Perizinan Berusaha Pemanfaatan Hutan (PBPH) PT Arara Abadi untuk meningkatkan kualitas dan produktivitas tanaman hutan industri.

Kerangka kerja sama dilakukan kedua belah pihak di KST Soekarno, Cibinong, Jawa Barat Senin, 3 April 2023.

Kepala Pusat Mikrobiologi Terapan BRIN, Ahmad Fathoni menjelaskan jalinan kerja sama ini fokus dalam melakukan studi keragaman hama dan patogen pada tanaman industri yakni ekaliptus.

Selain itu, kegiatan riset juga diarahkan dalam melakukan evaluasi keragaman genetik dari tanaman tersebut terutama klon yang tahan terhadap hama dan patogen.

“Pentingnya memahami karakter hama dan penyakit yang berasosiasi pada tanaman ekaliptus, sangat berguna dalam memprediksi pola serangan hama dan penyakit. Hal ini tentunya sebagai bahan evaluasi terhadap ketahanan klon atau aksesi. Dari hasil tersebut, berbagai kandidat klon yang potensial dapat dikembangkan. Kedepannya kemudian kita dapat mengembangkan mikroba Indonesia sebagai bioagen yang dapat mengontrol penyakit sehingga dapat menjaga bahkan meningkatkan produktifitas tanaman itu sendiri,” ungkap Fathoni.

Fathoni menambahkan, orientasi kegiatan riset saat ini berbasis input dari stakeholders dan outcomes, sehingga teknologi yang dikembangkan harus dapat menjawab kebutuhan atau permasalahan stakeholder.

Melalui program visit industry di PR Mikrobiologi Terapan, harapannya teknologi yang dikembangkan periset BRIN lebih tepat sasaran dan langsung dapat diimplementasikan.

Budi Tjahjono, R&D Head PT Arara Abadi, Sinarmas Forestry menyatakan sebagai pengelola hutan tanaman industri terbesar dan terdepan, PT Arara Abadi terus berupaya dalam menyediakan bibit yang unggul.

“Kami sangat senang dapat bermitra dengan BRIN. Karena saat ini banyak tantangan untuk kualitas dan produktivitas tanaman hutan industri salah satunya adalah serangan hama dan penyakit Melalui kerja sama ini, kami berharap mendapat solusi dalam upaya penanggulangannya,” katanya.

Budi melanjutkan produksi tanaman hutan industri, ada tiga kata kunci yaitu produktivitas, kualitas dan cost. Dengan target saat ini penanaman 300.000 Ha per tahun maka pemenuhan kualitas dan cost akan menjadi sangat penting.

“Semoga bersama BRIN nanti kita bisa menuju kesana melalui penerapan mikroba yang unggul dalam penanggulangan penyakit tanaman,” pungkas Budi. ***

More Articles