Jumat, 24 Mei 2024

Gen-Z dan Milenial, Pilar Penentu Pengelolaan Hutan Lestari Masa Depan

Latest

- Advertisement -spot_img

Generasi muda yang masuk dalam kelompok Gen-Z dan Milenial dinilai memiliki kreativitas dan penuh dengan gagasan inovatif serta mengoptimalkan perkembangan teknologi sehingga bisa menjadi bekal untuk mendukung pengelolaan hutan lestari di masa depan.

Plt Dirjen Pengelolaan Hutan Lestari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Agus Justianto menyatakan pengelolaan hutan di masa depan tidak lagi hanya mengandalkan pada pemanfaatan kayu tetapi Multi Usaha Kehutanan. “Generasi muda kelompok Gen-Z dan Milenial yang kreatif, inovatif, dan mampu memanfaatkan perkembangan teknologi diharapkan bisa menjadi pilar implementasi Multi Usaha Kehutanan,” kata Agus di Jakarta, Sabtu 13 April 2024.

Agus sebelumnya menerima kunjungan silaturahmi generasi muda yang hadir di COP 28 Dubai diwakili Board International Forestry Students Association (IFSA) Faiha Azka Azzahira dan aktivis muda gender dan perubahan iklim Alya Sabira dari UPNVJ sekaligus duta UNICEF di COP 28 Dubai.

Agus menjelaskan, usaha pemanfaatan hutan dalam Multi Usaha Kehutanan membuka optimalisasi pemanfaatan berbagai komoditas hasil hutan non kayu. Komoditas berharga mahal seperti vanili, kopi, fitomarmaka, dan lain-lain bisa dikembangkan di hutan dengan pola agroforestry.

Selain itu, Multi Usaha Kehutanan juga membuka peluang pemanfaatan ekowisata dan jasa lingkungan. Agus mengatakan banyak potensi ekowisata yang berkembang berkat kreativitas, inovasi dan pemanfaatan teknologi seperti media sosial sebagai sarana promosi.

Agus menekankan pentingnya pengelolaan hutan lestari sebagai penyangga kehidupan manusia. Selain memiliki fungsi ekonomis, hutan juga memiliki fungsi ekologis, hidrologis dan klimatologis. Hal ini menjadikan peran hutan dalam persoalan pengendalian perubahan iklim semakin penting. “Generasi muda kelompok Gen-Z dan Milenial diharapkan bisa ikut menyuarakan pentingnya peran hutan Indonesia dalam pengendalian perubahan iklim global,” kata Agus.

Gen-Z merupakan generasi kelahiran antara pertengahan 1990-an hingga awal 2010-an. Sementara Milenial merupakan generasi kelahir an antara awal 1980-an hingga pertengahan 1990-an.

Sementara itu Faiha Azka Azzahira mengaku senang bisa melakukan kunjungan silaturahmi dengan Plt Dirjen PHL KLHK. Menurut Faiha, dirinya senang karena mendapat kesempatan berdiskusi, mendapat ilmu, dan mendengar pengalaman langsung dari Agus Justianto.

Faiha sepakat tentang pentingnya peran hutan sebagai solusi berbagai isu yang mengemuka saat ini seperti perubahan iklim. “Hutan harus dikelola secara lestari untuk kepentingan manusia dan keanekaragaman hayati,” katanya.

_________

Alya Sabira juga mengaku senang bisa bertukar pikiran dengan Plt Dirjen PHL KLHK Agus Justianto. Dia menyatakan, generasi muda harus peduli dengan isu kelestarian hutan dan perubahan iklim sejak dini karena akan menentukan nasib dunia di masa yang akan datang. “Perempuan dan anak-anak adalah pihak yang rentan terhadap perubahan iklim,” katanya.

Alya menekankan pentingnya peran perempuan di era global karena mereka dapat berperan aktif langsung di tingkat tapak untuk menggerakan kepedulian terhadap lingkungan dan membudayakan aksi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim *

More Articles